Apel Kesiapsiagaan Bencana di Kalsel: Sinergi Multisektor untuk Penanggulangan Bencana

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel), Fathimatuzzahra, S.Hut., MP., bersama Brigade Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan (Brigdalkarhutla) menghadiri apel kesiapsiagaan bencana yang digelar di halaman Kantor Setda Provinsi Kalsel pada Rabu pagi. Acara tersebut dipimpin langsung oleh Gubernur Kalsel, H. Sahbirin Noor, yang akrab disapa Paman Birin. Apel ini diikuti oleh seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) lingkup Pemprov Kalsel, TNI, POLRI, Basarnas, tenaga relawan, dan unsur masyarakat lainnya.

Dalam sambutannya, Paman Birin menekankan pentingnya keterlibatan semua pihak dalam setiap tahapan penanggulangan bencana, baik pada fase prabencana maupun fase pascabencana. “Penanggulangan bencana tidak dapat dilakukan sendiri oleh satu pihak saja karena hal ini adalah tanggung jawab bersama, baik pemerintah Provinsi Kalsel, Pemerintah Kabupaten, unsur masyarakat, dunia usaha, dan akademisi. Kita semua harus bersinergi dan mendukung dalam menanamkan budaya sadar bencana,” ujar Paman Birin.

Read More

Pada rangkaian apel kesiapsiagaan bencana tersebut, Dishut Kalsel turut serta dalam parade personel dan kendaraan pengendalian kebakaran hutan dan lahan melalui Bidang PKSDAE Seksi Kebakaran Hutan dan Lahan. Kepala Dinas Kehutanan, Fathimatuzzahra, menegaskan komitmen Dishut Kalsel untuk selalu siap mengikuti instruksi Gubernur Kalsel. “Kami siap melaksanakan apa yang sudah diinstruksikan oleh Gubernur Kalimantan Selatan. Bahkan, kami sudah mulai bergerak dalam penanggulangan bencana, di antaranya pengendalian kebakaran hutan dan lahan melalui patroli rutin ke setiap kawasan hutan di Provinsi Kalimantan Selatan. Hal ini dilaksanakan oleh Brigdalkarhutla Dishut dan unit pelaksana teknis kami di kabupaten, yaitu Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH),” ungkap Fathimatuzzahra.

Keterlibatan Dishut Kalsel dalam apel kesiapsiagaan bencana ini menunjukkan keseriusan pemerintah daerah dalam mempersiapkan dan menanggulangi bencana secara terpadu. Partisipasi berbagai unsur masyarakat, termasuk TNI, POLRI, dan relawan, diharapkan dapat meningkatkan efektivitas penanggulangan bencana dan menciptakan budaya sadar bencana di Kalimantan Selatan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *