Angka Stunting di Banjarbaru Tergolong Rendah

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Audit dan manajemen kasus stunting dilakukan untuk aksi percepatan penurunan angka stunting di Banjarbaru, dan mengoptimalkan penggunaan penyaluran dana stunting yang diselenggarakan oleh Pemerintah Kota Banjarbaru bersama BKKBN Provinsi Kalimantan Selatan, dibuka langsung oleh Wakil Walikota Banjarbaru Wartono, SE di Aula Gawi Sabarataan Banjarbaru, Senin (11/7/2022).

Wawali menyampaikan, rapat audit ini sangat penting, karena merupakan salah satu rencana prioritas dari rencana aksi nasional percepatan penurunan angka stunting.

Read More

“Untuk mencapai hasil yang optimal dibutuhkan dukungan dan bantuan dari semua pihak untuk menyukseskan percepatan penurunan stunting,” ujarnya.

Wawali juga berpesan, agar rapat audit ini dapat mengidentifikasi berbagai resiko dan untuk langkah selanjutnya juga diperlukan masukan dan arahan serta bimbingan dari BKKBN Provinsi Kalimantan Selatan beserta para profesional, terutama terkait program kerja dan arah kebijakan yang diperlukan dalam upaya penurunan angka stunting di Kota Banjarbaru.

Sementara itu, Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Kalimantan Selatan Ir H Ramlan MA menyampaikan, kasus stunting di Kota Banjarbaru tergolong rendah, namun harus tetap waspada karena tingkat penurunan stunting berada di angka 3% dari 2019 ke 2020.

“Adanya pembentukan tim audit kasus stunting yang akan menganalisa faktor-faktor terjadinya stunting pada anak. Serta keterlibatan para dokter anak, ahli gizi dan psikolog,” tutupnya. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.