Adian Napitupulu Dihina Dimedia Sosial Oleh ASN Banjarbaru, Pospera Kalsel Tuntut Permintaan Maaf 1 x 24 Jam

Waktu Baca : 3 menit
BERIKAN KETERANGAN – Ketua DPD Pospera Kalsel, Rahmat Mulyadi memberikan keterangan kepada Banjarbaruklik, Sabtu (21/12) siang. 


Banjarbaruklik
– Usai melihat ujaran kebencian dan tuduhan tidak menyenangkan, kepada anggota DPRD RI dari PDI Perjuangan Adian Napitupulu,
yang juga aktivis 98 dan Dewan Pembina Posko Perjuangan Rakyat (Pospera). Saat dirawat di rumah sakit di Palangkaraya, Kalimantan Tengah.

Yang dilakukan oleh salah satu akun media sosial Facebook bernama Rosyadi Ahmad. Dimana berdasarkan informasi, akun ini dimiliki oleh salah satu Aparatur Sipil Negara (ASN) disalah satu satuan di Pemko Banjarbaru.

Read More

Posko Perjuangan Rakyat (Pospera) Kalimantan Selatan, akhirnya mengecam dan mengambil sikap. Menuntut permintaan maaf terbuka di media sosial. Jika hal ini tidak dilakukan oleh Rosyadi Ahmad. Maka Pospera akan mengambil langkah hukum kedepan. Hal ini diungkapkan saat konferensi pers, Sabtu (21/12) siang.

Ketua DPD Pospera Kalsel, Rahmat Mulyadi mengatakan, komentar akun  Facebook atas nama akun Rosadi Ahmad, pada Jumat (20/12) Sore sekitar pukul 17.00 Wita. Dianggap pihaknya tidak pantas, ujaran kebencian dan pencemaran nama baik.

“Karena ada komentar ini di ramah publik, kami masih berniat baik dan meminta permohonan maaf yang juga di ruang publik. Dalam jangka waktu 1 x 24 jam, terhitung dari konferensi pers ini kami lakukan. Jika permohonan maaf terbuka ini tidak dilakukan. Maka akan kami membawanya ke ranah hukum,” ungkapnya kepada Banjarbaruklik.com

Menurut pria yang akrab di panggil Abu ini komentar tak mengenakkan Rosyadi Ahmad harusnya tidak terjadi. Apalagi, apalagi seorang pegawai negeri. Menggunakan kalimat “penjahat,” dan “semoga gak bangun-bangun,” ini menurutnya sudah masuk ujaran kebencian dan pencemaran nama baik.

“Agar tak terulang, Pospera Kalsel juga meminta Walikota Banjarbaru atau pimpinan yang bersangkutan memberikan sanksi atau pembinaan. kepada pegawainya yang berprilaku tak pantas. Siapapun orang yang terkena musibah, harusnya didoakan yang baik, bukan malah sebaliknya. Ini adalah bentuk pelecehan terhadap aktivis,”tegasnya.

Abu menjelaskan, selain sahabat dan sesama aktivis 98, Adian Napitupulu adalah anggota DPR-RI yang merupakan Pejabat Negara. Oleh sebab itu pihaknya mengecam apa yang dilakukan oleh Rosyadi Ahmad ini.

Sementara itu, pemilik akun Rosyadi Ahmad saat dihubungi Banjarbaruklik via sambungan telepon Sabtu (21/12) Sore, mengaku menyesal. Diakuinya komentar tersebut, juga sudah dihapusnya di media sosial Facebook.

“Saya menyesal, saya khilaf berkomentar seperti itu di Facebook. Karena saya sebelumnya juga terpancing emosi, karena melihat status di media sosial itu. Saya juga siap meminta maaf, secepatnya hari Sabtu (21/12) ini juga. saya akan meminta maaf melalui media sosial,”tutupnya.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.