ABK Mau Masuk Sekolah Reguler, Harus Diterima

  • Whatsapp
Waktu Baca : 2 menit
SOSIALISASI : Kegiatan Sosialisasi di wilayah Kecamatan Cempaka untuk menambah wawasan bagi para peserta sosialisasi terkait Pendidikan Inklusi di Kota Banjarbaru. 

Banjarbaruklik – Kepala Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru Dr H Muhammad Aswan MSi didampingi Camat Cempaka Agus Pahlufi dan Kabid PAUD dan DIKMAS Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru Lia Astuti S STP MM membuka kegiatan Sosialisasi Pendidikan Inklusi di wilayah Kecamatan Cempaka, Jum’at (23/8).

Bertempat di Aula Kecamatan Cempaka Banjarbaru. Tampak narasumber Husnul Khatimah dari Pokja Pendidikan Inklusi Kota Banjarbaru, para peserta sosilisasi di Kecamatan Cempaka.

Read More

Kasi PAUD dan DIKMAS Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru selaku panitia mengatakan bahwa maksud dan tujuan di adakannya Sosialisasi Pendidikan Inklusi di wilayah Kecamatan Cempaka adalah untuk menambah wawasan bagi para peserta sosialisasi terkait Pendidikan Inklusi di Kota Banjarbaru.

Diharapkan pula dengan adanya sosialisasi ini, para peserta dapat membagikan ilmu pengetahuan yang didapat kepada masyarakat umum tentang apa artinya Pendidikan Inklusi. Materi yang disampaikan kepada peserta adalah sosialisasi terkait Pendidikan Inklusi.

Peserta sosialisasi adalah Ketua RT/RW, Tokoh Agama/Masyarakat dan unsur perempuan Kelurahan se Kecamatan Cempaka. kegiatan Sosialisasi Pendidikan Inklusi di wilayah Kecamatan Cempaka selama satu hari.

Camat Cempaka Agus Pahlufi menyampaikan ucapan terimakasih kepada Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru yang telah mengadakan kegiatan Sosialisasi Pendidikan Inklusi di wilayah Kecamatan Cempaka.

Para peserta sosialisasi ini pun diharap dapat mengikuti kegiatan ini dengan sungguh-sungguh sehingga dapat mmemahami tentang apa itu Pendidikan Inklusi.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru Dr H Muhammad Aswan MSi mengatakan bahwa apabila ada Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) mau masuk ke sekolah reguler maka harus diterima dan nantinya Anak Berkebutuhan Khusus (ABK)  akan di dampingi guru khusus yang akan selalu mendampinginya.

“Oleh karena itulah sangat penting Sosialisasi Pendidikan Inklusi dilaksanakan agar masyarakat dapat menerima adanya Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) ini di masyarakat, sehingga tidak ada lagi Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) yang tidak sekolah.” ucapnya.

Husnul Khatimah selaku narasumber dalam paparannya menyampaikan agar masyarakat bisa mendapatkan informasi selengkap-lengkapnya tentang layanan pendidikan inklusi.

“Masyarakat juga dapat terlibat dan berperan aktif serta berpartisipasi dalam upaya menciptakan iklim pendidikan yang kondusif dengan memberikan dukungan terhadap pendidikan inklusi khususnya di Kecamatan Cempaka.” pungkasnya.(*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.