8 Desa di Kapuas Segera Nikmati Listrik PLN

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Delapan desa di Kecamatan Kapuas Tengah, Pasang Telawang, Mandau Telawang dan Kecamatan Kapuas Hulu Kabupaten Kuala Kapuas dalam waktu dekat akan merasakan fasilitas listrik dari PLN. Kedelapan desa tersebut yakni Desa Bajuh, Dandang, Balai Banjang, Jangkang, Kaburan, Tumbang Diring, Bulau Ngandung, Tumbang Sirat dan Desa Masaha.

Kabar gembira itu disampaikan dalam rapat koordinasi Rencana Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Jaringan Listrik Desa yang diselenggarakan Pemerintah Kabupaten Kapuas yang dihadiri Kepala Dinas PUPR Kabupaten Kapuas, Teras ST MT, Manager Unit Pelaksana PLN Proyek Ketenagalistrikan (UP2K) Provinsi Kalimantan Tengah, Purwanto dan Manager PLN UP2K Provinsi Kalimantan Selatan, Saifuddin serta seluruh Camat yang berada di Kabupaten Kapuas.

Sekda Kabupaten Kapuas Drs Septedy MSi mengatakan, Pemerintah Kabupaten Kapuas sangat mendukung dan memberikan apresiasi terhadap Langkah yang dilakukan oleh PLN dalam upaya melistriki desa-desa yang berada di Kabupaten Kapuas.

“Melalui rapat ini kita berharap segera terealisasi upaya yang dilakukan PLN dan pemerintah daerah untuk melistriki desa-desa agar berdampak meningkatkan kesejahteraan masyarakat menuju Indonesia yang terang,” ucap Septedy.

Manager UP2K Kalteng Purwanto menjelaskan, tahun 2022 terdapat 8 Desa yang masuk dalam Road Map ber listrik di Kabupaten Kuala Kapuas yang berada di Kecamatan Pasak Talawang, Kecamatan Kapuas Hulu dan Kecamatan Mandau Talawang.

“8 Desa tersebut membawa potensi calon pelanggan sebanyak 1.934 pelanggan, saat ini sebagian besar sudah masuk progress mobilisasi material,” jelas Purwanto.

Untuk melistriki Desa diatas Purwanto menyampaikan, keberadaan infrastruktur yang layak akan menjadi bagian yang sangat penting dalam kelancaran pelayanan kepada masyarakat.

Dirinya mengungkapkan, salah satu tantangan terdapat pada kendala infrastruktur jalan yang terputus, sehingga tim PLN mengalami kendala saat melakukan survei dan mobilisasi material maupun saat pelaksanaan penarikan jaringan Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) dan Saluran Udara Tegangan Rendah (SUTR).

“Untuk melistriki 8 Desa tersebut, PLN Membangun jaringan SUTM sepanjang 99,25 KMS dan SUTR 34,65 KMS dan Trafo dengan total daya sebesar 2.200 KVA, mempunyai kendala akses jalan yang terputus yaitu antara Desa Kaburan dan Desa Jangkang,” tutur Purwanto.

Purwanto menambahkan, berbagai kendala yang dihadapi PLN teratasi berkat koordinasi dan kerjasama yang baik dengan pemerintah daerah dan aparat, dirinya meyakini proyek yang sudah ditentukan akan rampung sesuai target waktu yang di tentukan dan pelanggan segera menikmati listrik.

Menanggapi kendala akses jalan terputus yang disampaikan PLN, Kepala Dinas PUPR Kabupaten Kapuas, Teras ST MT menyadari berbagai fasilitas fisik dan sarana penunjang adalah hal vital untuk mendukung pembangunan infrastruktur.

“Dinas PUPR akan segera melakukan perbaikan infrastruktur yang saat ini dalam kondisi rusak maupun terputus. Sehingga akan mempercepat proses mobilisasi material yang akan masuk ke Desa untuk dilakukan pembangunan jaringan listrik,” ujar Teras.

Menggunakan dana yang berasal dari Penyertaan Modal Negara (PMN) PLN membangun infrastruktur ketenagalistrikan sebagai penunjang program-program listrik desa.

Diketahui saat ini Rasio Desa berlistrik Kabupaten Kapuas mencapai 89,4 persen dan Rasio Elektrifikasi Kalimantan Tengah sebesar 97,1 persen, untuk itu PLN bersama Pemerintah Daerah terus mengakselerasi dan berkomitmen untuk menghadirkan keadilan energi dengan melistriki hingga pelosok negeri. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.