5 Penyakit yang Sering Muncul Saat Banjir dan Setelah Banjir

  • Whatsapp
Waktu Baca : 3 menit

 

Read More

Banjarbaruklik – Jangan remehkan banjir, karena air banjir dapat menimbulkan berbagai penyakit yang mudah menular. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia WHO, ketika banjir kesulitan mendapat akses air bersih dan lingkungan sekitar yang kotor dapat meningkatkan risiko infeksi saat banjir. Berikut penyakit menular yang biasa muncul saat dan setelah banjir:

1. Penyakit kulit

Bakteri yang datang bersama banjir juga bisa menyebabkan penyakit kulit. Terutama saat kondisi daya tahan tubuh kita sedang lemah.

Waspada jika diantara kalian memiliki luka atau goresan yang terbuka saat terpapar air banjir. Kondisi tersebut dapat membahayakan tubuh karena menimbulkan infeksi sekunder.

2. Demam berdarah

Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah salah satu penyakit pasca banjir yang terbilang mudah menular.

Saat musim hujan dan setelah banjir, munculnya genangan air sangat rentan digunakan sebagai tempat berkembang biak nyamuk Aedes aegypti biang DBD. Apabila terjadi peningkatan populasi nyamuk tentunya ancaman DBD juga semakin besar.

Jaga lingkungan sekitar kita semua untuk tetap bersih dan musnahkan tempat yang berpotensi digunakan nyamuk untuk berkembang biak.

3. Diare

Sanitasi dan air bersih saat banjir rentan tercemar bakteri ketika banjir, terutama di lokasi pengungsian korban banjir. Kondisi tersebut dapat menimbulkan penyakit diare yang mudah menular. Untuk mencegah terserang diare saat banjir, biasakan mencuci tangan dengan sabun, merebus air minum sampai mendidih, dan hindari tumpukan sampah di sekitar tempat tinggal.

4. Tifus

Penyakit infeksi saluran pencernaan demam tifoid atau tipus yang kadang disebut juga sebagai demam tipoid terjadi akibat tubuh terkena infeksi bakteri Salmonella Typhosa.

Bakteri ini dapat menyebar melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi dan melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi. Biasanya penderita akan mengalami beberapa gejala seperti demam tinggi, diare, sakit perut, pusing, mual, dan hilangnya nafsu makan.

Buruknya sanitasi dan minimnya akses air bersih saat banjir membuat penyakit tifus rentan menular saat banjir.

5. Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA)

Penyakit yang mudah menular lewat udara seperti ISPA juga rentan menyerang saat banjir. Penyakit ini disebabkan infeksi bakteri, virus, dan mikroba lainnya. Gejala ISPA bisa dikenali lewat batuk, demam, sesak napas, nyeri dada dan lainnya. Bagi kalian mendapati tanda tersebut segera lakukan pengobatan. Untuk mencegah penularan ISPA, tingkatkan daya tahan tubuh, biasakan menutup mulut saat batuk, dan tidak meludah sembarangan.

Itulah informasi mengenai beberapa penyakit menular yang biasa muncul saat dan setelah banjir. Bagi kalian yang tidak ingin tertular oleh penyakit tersebut, rajin-rajinlah membersihkan diri dan lingkungan, serta jaga imunitas tubuh. Semoga bermanfaat dan informasi ini bisa menambah pengetahuan kalian. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *