2 Pelaku Pembunuhan Pegawai RSDI Ditangkap, 1 Pelaku Masih Buron

  • Whatsapp
2 Pelaku Pembunuhan Pegawai RSDI Ditangkap, 1 Pelaku Masih Buron
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Tidak perlu waktu lama gabungan team Macan Kalsel Ditreskrimum Polda Kalsel, unit Resmob Polres Banjarbaru, unit Resmob Polres Banjar dan unit Reskrim Polsek Banjarbaru Barat dipimpin telah berhasil mengamankan 2 dari 3 pelaku pembunuh pegawai Rumah Sakit Daerah Idaman (RSDI) Kota Banjarbaru, Kamis, (5/8/2021).

Korban bernama Romdy Irama ditemukan tewas di rumahnya Jalan Abadi III komplek sejahtera IV RT 006 RW 007 Kelurahan Guntung Manggis Kecamatan Landasan Ulin, Kota Banjarbarupada Selasa (3/8/2021). Dengan luka tusuk di bagian dada sebelah kiri dan leher sebanyak 2 kali.

Read More

Kapolres Banjarbaru, AKBP Nur Khamid mengungkapkan bahwa kedua pelaku sempat berusaha melawan petugas dan melarikan diri. Sehingga tim gabungan mengambil tindakan tegas dan terukur.

Adapun identitas pelaku yang diamankan yakni MR (28) dan AM (21). MR telah mengenal korban. Mulanya MR yang bekerja sebagai karyawan salah satu toko di Pasar Martapura melayani korban dan tergiur melihat saldo di rekening e-bankingnya.

MR bersama dua pelaku lainnya kembali menyambangi rumah Romdy. Mereka berpura-pura memesan jasa dekorasi untuk acara kepada korban.

“Setelah itu para pelaku meminta kepada korban untuk mengambilkan asbak untuk merokok. Kemudian pelaku mulai melancarkan aksinya hingga penusukan terjadi di kamar mandi,” terangnya.

Saat ini 1 pelaku N masih dalam proses pencarian, dimana N berjaga menunggu di ruang tamu rumah korban saat aksi berlangsung. Dia bertugas memastikan kondisi sekitar tetap aman.

Adapun barang yang dicuri yakni laptop dan hape. Kemudian dari hasil interogasi, pelaku mengaku telah menukarkan barang curian dengan satu paket narkotika jenis sabu kepada salah seorang tidak dikenal di kawasan Astambul, Kabupaten Banjar.

Polisi turut mengamankan sejumlah barang bukti lain. Diantaranya satu unit motor matic dengan nomor polisi DA 6281 SP. Satu unit laptop, sebilah senjata tajam, dua lembar jaket masing-masing warna abu-abu dan kuning, serta dua lembar celana jeans.

Atas perbuatannya para pelaku terancam dijerat Pasal 365 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) Ayat 4 tentang pencurian dengan kekerasan. Yang mengakibatkan hilangnya nyawa orang lain, dengan kurungan penjara maksimal 9 tahun. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *